Pedagang Mengeluh, Pasar Pabukoan Sijunjung Sepi Pembeli

607

JURNAL SUMBAR | Sijunjung – Memasuki hari ke-17 Ramadhan, sejumlah pasar pabukoan di Sijunjung sepi pembeli. Tak heran, para pedagang pun mengeluh kurangnya daya beli masyarakat.

“Sajak tigo hari ko yo tabana taraso langang. Labih banyak urang ban manggaleh dari pado nan mambali,” kato Ati, salah seorang pedangan es buah, kepada Jurnal Sumbar, Senin (12/6) sore di pasar pabukoan Sijunjung.

Hal yang serupa ditempat yang sama juga dirasakan Wati. “Memang, sejak tiga hari belakangan ini, warga yang membeli pabukoan tidak serami hari-hari sebelumnya. Yo taraso balangau barang dagangan dek dak laku,” keluh  Wati.

Tak hanya di pasar pabukoan Sijunjung, di Tanjungampalu, para pedagang pasar beduk juga merasakan sepinya pembeli. “Biasanya yang balanjo di pasar beduk ko ramai, tapi kini antah dek apo langang. Apo kasadonyo alah pulang mudik lo, bantuak urang rantau,” ujar Elpi salah seorang pedagang kue, pada Jurnak Sumbar, Senin (12/6) sore.

Sepinya pembeli juga dirasakan para pedagang di Ampeknagari, Lalan Lubuktarok dan Tanjunggadang. Mereka rata-rata mengeluh sepinya pembeli. Beda halnya dengan pedagang  di Kamangbaru. Pedagang di daerah itu justeru merasa lega karena barang dagangan mereka laris manis. [Saptarius]