Tugu Ikan Mungkuih akan Jadi Ikon Kecamatan Ranah Pesisir

471
Rizal MS, penggagas Tugu Ikan Mungkuih fi Balai Selasa. Ist.

JURNAL SUMBAR | Pesisir Selatan – Masyarakat Balai Selasa, Kecamatan Ranah Pesisir, Kabupaten Pesisir Selatan (Pessel) akan miliki Tugu Ikan Mungkuih sebagai ikon daerahnya.

Tokoh masyarakat setempat, Rizal MS (54), sekaligus penggagas ide tersebut, mengatakan, berdirinya sebuah tugu disuatu daerah merupakan sebuah ikon yang nantinya akan berpengaruh besar terhadap ciri khas suatu wilayah.

Menurutnya, ide membuat tugu ikan mungkuih tersebut sudah lama muncul dalam pikirannya, namun baru direspon oleh Camat Ranah Pesisir bulan April 2017 lalu.

“Karena sebagian besar masyarakat kita di Kecamatan Ranah Pesisir, khususnya Pelangai Gadang, Lubuak Cubadak, Sungai Liku dan sekitarnya sejak dulunya memang hobi mengaik atau menembak (menangkap,red) ikan mungkuih di sungai. Maka sangat tepat rasanya dibangun sebuah tugu yang melambangkan ciri khas daerah kita,” sebut Rizal MS, yang juga berprofesi sebagai Seniman, alumni SMSR 1984 Padang, Jurusan Seni Lukis.

Dijelaskannya, sesuai hasil musyawarah dengan pihak kecamatan, tugu ikan mungkuih tersebut, akan ditempatkan dilokasi yang sangat strategis, yakni di pertigaan jalan antara kantor camat dan polsek Balai Selasa. Sehingga nantinya akan memunculkan sebuah kesan yang sangat elok dipandang mata.

“Jadi, tugu ikan mungkuih ini dibuat tidak sekadar untuk menciptakan keindahan semata. Namun, lebih kepada simbol keberadaan suatu nagari. Sehingga, secara tidak langsung mampu pula membawa pesan sesuai ciri khas daerah kepada kalayak ramai,” ungkapnya.

Ditambahkannya, bentuk atau desain sebuah tugu tak selalu harus berbentuk seperti tiang atau menara yang menjulang tinggi. Namun, ada juga bentuk tugu yang simpel dan punya tampilan yang lebih besar dan lebar.

“Berdirinya sebuah tugu ikan mungkuih ini, juga disesuaikan dengan filosofi nagari. Nanti pada lantai dasar akan dibangun melingkar sesuai pepatah minang adat Salingka Nagari dan pada posisi tiang akan dibangun segi empat yang merupakan simbol nagari yang dulunya adalah Nagari Koto Nan IV. Namun, secara teknis nanti akan dikerjakan oleh pihak Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Pesisir Selatan, dibawah pengawasan kita bersama,” jelasnya.

Sementara itu, Camat Ranah Pesisir Zul Arzil mengatakan, pihaknya sangat merespon positif pembangunan tugu ikan mungkuih di Balai Selasa. Bahkan, Muspika kecamatan bersama masyarakat setempat sudah duduk bersama untuk membicarakan hal tersebut.

“Saat ini kita masih menunggu pengerjaan pelebaran jalan nasional selesai. Setelah itu, baru kita bangun tugu ikan mungkuih sebagai ikon daerah. Anggarannya sekitar Rp90 juta dari dana Dapil anggota dewan yang nantinya akan dikerjakan oleh pihak PU kabupaten,” jelasnya.

Lebih lanjut dijelaskan, pembangunan tugu pada masing-masing kecamatan merupakan intruksi langsung dari Bupati Hendrajoni, sebanyak 15 kecamatan di Kabupaten Pesisir Selatan diharuskan memiliki tugu sebagai ikon daerah. Rega Desfinal