Pemprov Sumbar Usulkan Ruhana Kuddus Jadi Pahlawan Nasional

Didukung Pimpinan Lembaga Tinggi Negara

441
Pengurus Organisasi Perempuan Ruhana Kuddus poto bersama dengan narasumber usai seminar nasional tentang kepahlawanan wartawati Ruhana Kuddus. Ist.

JURNAL SUMBAR | Padang – Pemerintah Provinsi Sumbar dan Kabupaten Agam persiapkan Ruhana Kuddus jadi pahlawan nasional. Salah satu upayanya adalah dengan menggelar seminar nasional tentang kepahlawanan Ruhana Kuddus, Rabu (28/3/2018) di Auditorium Gubernuran Sumbar.

Ruhana Kuddus

Seminar tersebut dilaksanakan kolaborasi antara organisasi perempuan Ruhana Kuddus dan pemerintah daerah. Tidak hanya seminar, organisasi ini juga raih dukungan lembaga tinggi negara untuk loloskan Ruhana Kuddus jadi pahlawan nasional.

Sekretaris Daerah Provinsi (Sekdaprov) Sumbar, Ali Asmar pada pembukaan mengaku, Pemprov Sumbar sangat mendukung upaya menjadikan Ruhana Kuddus menjadi pahlawan nasional. Karena apa yang dilakukannya sudah terbukti dapat mengubah pola pikir kaum perempuan untuk kemajuan bangsa.

Ketua PKK Sumbar, Nevi Irwan Prayitno didampingi Ketua GOW, Wartawati Nasrul Abit serahkan sertifikat kepada salah seorang narasumber. Ist.

“Kita tahu, Sumbar melahirkan banyak pahlawan, untuk itu kita mendorong sejumlah nama lainnya untuk menjadi pahlawan nasional,” sebutnya membacakan sambutan Gubernur Irwan Prayitno.

Sebelumnya, Ketua Pembina Organisasi Ruhana Kuddus, Ny Nevi Irwan Prayitno pada pembukaan Seminar Nasional Ruhana Kuddus untuk pahlawan nasional mengatakan dukungan sudah diraih dari Ketua MPR RI, Zulkifli Hasan, Ketua DPD Oesman Sapta Odang dan Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon. Selain itu, organisasi tersebut juga menggalang dukungan dari organisasi tingkat nasional, seperti Kongres Wanita Indonesia (Kowani) dan Dekranas.

“Ini memang bukan syarat untuk mengajukan pahlawan nasional, tapi rasanya komunikasi antar lembaga tinggi cukup perlu,” sebutnya

Lebih lanjut Nevi Irwan Prayitno mengatakan, bahwa menjadikan Ruhana Kuddus pahlawan nasional sangat penting. Selain mengangkat marwah perempuan Sumbar,  juga sudah patut menyandang gelar pahlawan nasional sesuai dengan perjuangannya masa penjajahan. Meski tidak tampil dalam medan perang, tapi memperjuangkan nasib perempuan melalui pemikirannya dengan tulisan.

Selain itu, Ruhana Kuddus adalah seorang perempuan pelopor pers nasional dari Sumbar. Pergerakannya melalui dunia jurnalistik melawan penjajahan Belanda dianggap sebuah modal layak menyandang predikat pahlawan Nasional.

“Beliau tidak sekadar wartawati pertama di Indonesia. Tapi, beliau juga guru dan pendiri sekolah untuk perempuan. Ruhana Kuddus juga pemimpin redaksi berbagai surat kabar dan juga pendiri surat kabar Soenting Melayu,” ulas Ny. Nevi Irwan Prayitno

Seminar tersebut menghadirkan tiga orang narasumber yakni, pejabat Kementerian Sosial Afni, Ketua LIPI, Prof Taufik Abdullah dan dosen FIB Unand Yenni. Seminar itu membahas biografi Ruhana Kuddus yang sebelumnya disusun oleh Prof Mestika Zed.

Sementara, Bupati Agam Indra Catri pada kesempatan itu, Agam merupakan daerah kelahiran banyak pahlawan nasional. Dari 15 pahlawan nasional di Sumbar, 6 diantaranya dari Agam. “Agam melahirkan banyak pahlawan nasional, untuk itu kita dari Pemkab Agam akan memperjuangkan Ruhana Kuddus menjadi pahlawan nasional berikutnya,” sebut Indra.

Seminar tersebut dihadiri oleh kalangan akademisi, guru-guru SMA dan organisasi perempuan dengan jumlah peserta 250 orang. Syarat tersebut paling lambat pertegahan April 2018 sudah tuntas, kemudian diumumkan pada 17 Agustus 2018. Advertorial