Mendes PDTT Ajak Diaspora Bantu Majukan Pulau Kisar

62

JURNAL SUMBAR | Jakarta – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Eko Putro Sandjojo mengajak diaspora Pulau Kisar untuk bergotong royong membantu majukan daerah. Hal tersebut disampaikan saat menjadi keynote speaker pada Festival Foto dan Film Kisar Forever Island di Hotel Borobudur, Jakarta, Minggu (5/8).

“Saya harap dengan adanya event ini (Festival Foto dan Film Kisar Forever Island) bisa menggerakkan hati para diaspora Kisar yang telah sukses untuk kembali ke desa,” ungkapnya.

Menteri Eko mengatakan, desa-desa di Indonesia khususnya Pulau Kisar memiliki potensi alam yang luar biasa untuk dikembangkan menjadi unggulan daerah. Pulau Kisar sendiri menurutnya memiliki garis pantai yang sangat luas dan indah sehingga berpotensi dikembangkan menjadi destinasi wisata. Dengan begitu ia berharap, Pulau Kisar dapat menjadi salah satu daerah dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Indonesia.

“Potensi desa sangat besar. Diaspora-diaspora Kisar yang telah sukses, yang telah memiliki banyak jaringan diharapkan bisa membantu akselerasi pembangunan agar Kisar menjadi lebih maju. Saya lihat garis pantainya sangat bagus,” katanya.

Terkait hal itu Menteri Eko mengapresiasi ide warga dan diaspora Kisar yang berinisiatif membantu pembangunan warga Kisar melalui karya seni fotografi dan film. Menurutnya, ide kreatif tersebut senada dengan nawacita ketiga presiden Joko Widodo yakni membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan.

“Kemiskinan di negara kita menurun 1,8 juta jiwa. 1,2 juta di antaranya ada di desa. Kalau kita pertahankan penurunan angka kemiskinan di desa seperti ini, suatu saat angka kemiskinan di desa akan menjadi lebih kecil dibandingkan angka kemiskinan di kota,” ujarnya.

Adapun kata ‘Kisar’ menurut Ketua Komisi V DPR RI, Fary Djemy Francis, adalah sebuah pulau di Maluku yang berbatasan langsung dengan Timor Leste. Festival foto dan film itu sendiri menurutnya, merupakan pengantar bagi diaspora Pulau Kisar yang telah tersebar di berbagai daerah di Indonesia untuk bersama-sama kembali ke kampung halaman.

“Diaspora kita bersama-sama dengan masyarakat Kisar, dengan jaringan-jaringan yang kita miliki, kita akan datang ke sana menggali potensi Pulau Kisar. Sehingga wajah masyarakat Pulau Kisar yang ceria bisa lebih bersinar lagi,” katanya.(*)