Juara Umum, Kafilah MTQ Tanah Datar Disambut Salawat Badar dan Diarak Keliling Kota

425

JURNAL SUMBAR – Kepulangan Kafilah MTQ Kabupaten Tanah Datar disambut meriah bak pahlawan yang baru pulang dari medan juang. Suasana haru menyesakkan dada dan air mata bahagia pun jatuh, saat Bupati Tanah Datar Irdinansyah Tarmizi bersama seluruh masyarakat menyambut “sang juara” dengan lantunan shalawat badar ketika memasuki Gedung Indo Jolito Batusangkar, Sabtu (22/06/2019).

Sebelumnya kafilah dijemput di perbatasan Kabupaten Tanah Datar dengan Kabupaten Solok untuk diarak keliling Kota Batusangkar. Yakni melewati terminal Dobok, Simpang Kiambang, Simpang Asrama, Parak Jua, Pasar Batusangkar, Pasar Jati, Jalan Malana, wilayah Bukik Gombak, Pagaruyung, dan disambut Bupati Irdinansyah Tarmizi di rumah dinasnya Indo Jolito.

Bupati Irdinansyah mengatakan prestasi Tanah Datar sebagai Juara Umum MTQ Nasional ke-38 Tingkat Provinsi Sumatera Barat merupakan rahmat yang luar biasa dari Allah SWT yang patut disyukuri.

“Tanpa kita duga-duga,  baru pada penyelenggaraan ke-38 Tanah Datar bisa jadi juara umum yang selama ini tidak pernah lepas dari kota Padang kecuali pernah diraih Kabupaten Sijunjung saat menjadi tuan rumah,” terang bupati yang juga didampingi Ketua TP PKK Ny. Emi Irdinansyah.

Turut hadir juga Forkompinda, Pj. Sekda Helfy Rahmy Harun, Asisten, Kepala OPD, Camat, Kepala Kemenag diwakili H. Ali Nardius, Ketua Harian LPTQ Tanah Datar H. Masnefi.

Dikatakan apa yang diraih Tanah Datar saat ini tidak lepas dari tekad dan kerja keras semua pihak melakukan pembinaan secara serius dan intensif.

“Pernah saya sampaikan kepada Ketua LPTQ ketika berada di peringkat 4 MTQ ke-37 di Kabupaten Padang Pariaman yang lalu, kita tidak perlu bersedih, tidak masalah belum unggul yang terpenting kafilah harus anak Tanah Datar, tinggal ke depannya kita serius lakukan pembinaan secara intensif,” terangnya lagi.

“Usaha dan do’a bersama ini yang mungkin Allah kabulkan, kita menjadi yang terbaik di Sumatera Barat mematahkan prediksi banyak pihak, apa yang hampir tidak mungkin tetapi jika dilakukan dengan sungguh-sungguh diiringi dengan do’a, Insya Allah hasilnya akan memuaskan” ungkap bupati haru.

Atas sejarah yang diukir ini, bupati Irdinansyah menyampaikan terima kasih dan apresiasi yang tinggi kepada ketua rombongan, Kemenag, LPTQ, peserta, pelatih, ofisial dan pendamping dari tenaga kesehatan, driver, humas dan dukungan wartawan serta perantau. “Kebersamaan menjadi salah kunci keberhasilan, mari kita terus bahu memberikan yang terbaik untuk Tanah Datar,  karena meraih juara sungguh sulit tetapi mempertahankan jauh lebih sulit,” tuturnya.

“Mari kita tatap MTQ selanjutnya dengan pembinaan yang berkelanjutan,” ajaknya. Dikatakan kehadiran rumah tahfiz memberi bukti nyata, 5 peringkat I dari 9 cabang disumbang dari cabang tahfiz. Tekad menjadikan Tanah Datar sebagai kabupaten tahfiz yang ditandai sudah berdirinya 166 rumah tahfiz terbukti memberi hasil.

Ke depan, bupati minta dukungan walinagari, KUA, camat, LPTQ dan Kemenag untuk menghidupkan pondok Alquran. “Pembinaan pondok Alquran secara berjenjang dilakukan sehingga bidang qiraat Alquran juga meningkatkan kualitasnya,” harapnya.

Sementara Ketua Rombongan Kafilah Afrizon mengatakan hasil yang diraih merupakan kerjasama semua pihak serta dukungan penuh dari pemerintah daerah.

“Semua pihak mempunyai andil meraih prestasi ini, kebersamaan dibangun, kafilah juga bisa tampil tanpa beban karena bupati tidak juga memberi target, yang terpenting tunjukkan yang terbaik, hasilnya serahkan kepada Yang Maha Kuasa, Alhamdulillah Allah kabulkan do’a kita bersama” sampainya dan terlihat beberapa kali tidak bisa menahan haru.

Afrizon yang juga Kabag Kesra menjelaskan, Tanah Datar mengirimkan 66 orang kafilah dengan berbagai jenis perlombaan. Dari 66 orang tersebut yang berhasil melaju ke putaran final sebanyak 22 orang. Akhirnya 9 cabang di antaranya meraih peringkat I, 10 cabang peringkat II dan 2 cabang peringkat III dengan total nilai 77 unggul 12 point dari Kota Padang. Pada cabang ekshibisi, Tanah Datar juga ukir pretasi, Peringkat II Tartil Eksekutif Putri atas nama dr. Yesrita Z (Kadis Kesehatan) dan Harapan III atas nama H Zarratul Khairi (Kadis PMPTSP Naker)

Di kesempatan itu juga langsung diserahkan bonus dengan total Rp 457 juta dengan rincian untuk Peringkat I Rp  27 juta, Peringkat II Rp 12 juta, Peringkat III Rp 6 juta, Harapan I Rp 4 juta. Harapan II Rp 3 juta, Harapan III Rp  2 juta dan yang belum berhasil juara masing-masing Rp 1 juta. Usai acara, seluruh kafilah diantar kembali ke rumah masing-masing. adv